Selasa, 31 Mei 2011

FAKTOR-FAKTOR PENGHAMBAT KIE/K

Komunikasi Terapeutik 1. Faktor Individual

Orientasi kultural (keterikatan budaya) merupakan faktor individual yang dibawa seseorang dalam melakukan interaksi.

Orientasi ini merupakan gabungan dari:

a) Faktor Fisik; kepekaan panca indera

(kemampuan untuk melihat, mendengar…) usia, jenis kelamin.

b) Sudut Pandang; Nilai-nilai

c) Faktor Sosial – sejarah keluarga dan relasi, jaringan sosial, peran dalam masyarakat, status sosial, peran sosial.

d) Bahasa

2. Faktor-Faktor yang berkaitan dgn Interaksi

1. Tujuan dan Harapan terhadap komunikasi

2. Sikap terhadap Interaksi

3. Pembawaan diri seseorang terhadap orang lain (kehangatan, perhatian, dukungan)

4. Sejarah Hubungan

3. Faktor Situasional

Percakapan dipengaruhi oleh kondisi lingkungan, situasi percakapan kesehatan antara bidan dan klien akan berbeda dengan situasi percakapan antara polisi dengan pelanggar lalu lintas

4. Kompetensi dalam melakukan

Agar Efektif, suatu interaksi harus menunjukkan perilaku kompeten dari kedua belah pihak.

Keadaan yg dapat menyebabkan putusnya komunikasi:

1. Kegagalan menyampaikan informasi penting

2. Perpindahan Topik bicara yang tidak lancar

3. Salah Pengertian

Konselor

Individu yang memberi arah dan Jalannya pertemuan dari sesi konseling.

Ciri-ciri Konselor :

A. Kesadaran yang mendalam

B. Kemampuan mencintai

C. Bersedia mendengarkan

D. Berempati

E. Memiliki Moral yang tinggi, menghargai kode etik termasuk privasi dari konselinya.

F. Jujur, terbuka, fleksibel, toleran dan bisa menerima keterbatasannya.

G. Mampu mengadakan hubungan dg dasar rasa percaya dan penghargaan atas martabat manusia.

H. Peka terhadap kebutuhan orang lain dan mengerti dinamika kelompok

I. Aktualisasi diri dan kreatif, ditunjukkan dengan;

· Suka membangun potensinya dan percaya bahwa setiap manusia cenderung untuk menjadi lebih baik.

· Bisa menjadi model peran bagi konselignya

· Tidak lari dari masalah tetapi bisa mengantisipasi masalah.

J. Berani mengambil sikap

K. Cerdas dan mampu berpikir secara abstrak, bijak, dan arif.

Pengetahuan, Keterampilan dan Sikap Konselor

Perilaku seorang dipengaruhi oleh 3 aspek:

1. Kognitif

2. Psikomotor

3. Afektif

• Pengetahuan menunjukkan aspek kognitif

• Keterampilan mencerminkan aspek Psikomotor

• Sikap mencerminkan aspek afektif

1. Pengetahuan konselor

a) Pengetahuan tentang kesehatan

b) Pengetahuan tentang ilmu kebidanan dan kandungan

c) Pengetahuan tentang masalah yg berhubungan dg kehamilan, persalinan dan pasca persalinan dan upaya pencegahan serta penatalaksanaannya

d) Pengetahuan dan keyakinan tentang adat istiadat, norma tertentu

e) Pengetahuan tentang alat/metode kontrasepsi

f) Pengetahuan tentang hubungan antar manusia

g) Pengetahuan tentang KIP dan konseling

h) Pengetahuan tentang Psikologi

2. Keterampilan (Psikomotor)

a) Terampil dalam membantu proses persalinan dan berbagai masalah kesehatan.

b) Terampil dalam menggunakan alat/alat pemeriksaan tubuh klien.

c) Terampil dalam melakukan komunikasi interpersonal dan konseling.

d) Terampil dalam menggunakan alat bantu visual untuk membantu pemberian informasi kpd klien

e) Terampil dalam mengatasi situasi genting yg dihadapi klien

f) Terampil membantu klien dalam membuat Keputusan, dll

3. Sikap (Afektif)

a) Motivasi yang tinggi untuk menolong orang lain

b) Bersikap ramah, sopan santun

c) Menerima klien apa adanya

d) Empati terhadap klien

e) Membantu dengan tulus

f) Terbuka terhadap pendapat orang lain, dan lain-lain

3 Sikap kualitas Diri Konselor (Carl Rogers)

E (empathy); memandang dengan kerangka berpikir klien, berusaha memahami dan berpikir bersama klien

A (Authenticity / Otentik atau Congruence / atau Genuiness; konselor tahu perasaannya sendiri, memahami diri sendiri, yang dialami dan dirasakan selaras, tidak berpura-pura.

R (Unconditional Positif Regard atau Acceptance)

· Menerima klien apa adanya,

· tanpa syarat, menghormati

· dan menghargai.

ALASAN PEMAHAMAN DIRI

Pemahaman diri meliputi pengetahuan tentang siapa aku?, apa kelemahanku?,

apa kelebihanku?, bagaimana perasaanku?, apa keinginanku? Dan sebagainya.

Bidan harus tahu bagaimana dirinya sendiri bersikap,

Apakah mudah cemas, mudah tersinggung, dsb.

Sehingga ia tahu keterbatasan diri saat melayani klien.

Bidan yang tidak memahami dirinya sendiri, kemungkinan akan sulit memahami apa yang dialami klien, misal tidak sesuai dengan nilai-nilai yang dianut bidan, bidan tidak akan dapat berkomunikasi dengan baik, karena kurang dapat menerima klien apa adanya.

http://bahankuliahkesehatan.blogspot.com/

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More